Ular Laut Dan Pernafasannya

Ular Laut Dan Pernafasannya

kehidupanikan.org Pada artikel kali ini kami akan memberikan artikel mengenai  Ular Laut Dan Pernafasannya Berikut ini artikel yang memberikan ulasan dan pembahasan mengenai Ular Laut Dan Pernafasannya

Ular di laut memiliki racun yang jauh lebih kuat dibanding ular-ular di darat. Ular laut biasanya tenang dan tidak menyerang, akan tetapi jika terpojok ia tidak ragu untuk memagut. Ular laut sering ditemui sedang berjemur di darat, pohon bakau, atau batu-batu di pinggir pantai.Hanya ikan yang memiliki insang, bukan? Salah. Perkenalkan Hydrophis cyanocinctus, seekor ular yang bisa bernapas melalui bagian atas kepalanya.Spesies dengan panjang 3 meter yang asli dari pesisir Australia dan Asia ini, dapat menghirup oksigen dengan bantuan pembuluh darah yang unik, terletak di bawah kulit, di antara moncong dan dahinya.

Jaringan pembuluh darah ini sangat mirip cara kerjanya dengan insang ikan, dan merupakan penemuan baru dalam adaptasi tambahan yang dapat digunakan ular laut untuk berkembang di laut.Dalam perkembangannya, ular laut merupakan spesies baru dalam kehidupan laut, berevolusi dari ular darat sekitar 16 juta tahun yang lalu. Ini jauh lebih baru dibandingkan dengan mamalia laut, sperti paus dan dugong, yang telah muncul 50 juta tahun yang lalu.

Namun, sekitar 60 spesies ular laut yang dikenal mampu mengembangkan [berbagai adaptasi terhadap kehidupan laut] yang mengagumkan. Seperti kelenjar garam di bawah lidah, lubang hidung yang menghadap ke atas dan dapat ditutup oleh katup, ekor seperti dayung untuk berenang, serta kemampuan untuk menghirup oksigen dan melepas karbon dioksida melalui kulit mereka.Beberapa ular laut bahkan telah mengembangkan sensor cahaya di ujung ekornya, mungkin sebagai cara untuk menghindari predator ketika hanya setengah tubuhnya yang tertutup saat bersembunyi di celah-celah.

Baca Juga : Budidaya Ikan King Kobia

Insang di atas kepalanya
Walau jaringan pembuluh darah ini aneh, tapi sebenarnya masuk akal karena ular laut bernapas melalui kulit. Ini terjadi karena konsentrasi oksigen di arteri jauh lebih rendah daripada konsentrasi oksigen pada air laut sekitarnya, sehingga oksigen dapat menyebar melalui kulit dan masuk ke dalam darah.Namun, kadar oksigen yang rendah dalam arteri bisa menjadi masalah. Otak bisa saja tidak memperoleh oksigen sesuai kebutuhan. Hal ini bisa diatasi oleh jaringan pembuluh darah di dahi dan moncong ular laut, dengan mengambil oksigen dari air laut kemudian mendistribusikannya ke otak saat berenang di bawah air.Kalau Anda bilang ini mirip dengan insang pada ikan, Anda benar sekali. Meskipun jarak evolusi yang jauh antara kedua kelompok spesies ini, H. cyanocinctus telah berhasil mengembangkan sistem pernapasan yang cara kerjanya hampir sama dengan insang. Ular jenis ini benar-benar penghuni samudera.

Related posts